Saturday, June 14, 2008

“KHITAN BAGI LAKI-LAKI DITINJAU DARI SEGI KESEHATAN”


Di Indonesia ternyata masih banyak masyarakat yang kurang memahami dan mengetahui arti penting khitan bagi kesehatan. Khitan merupakan salah satu cara untuk memberantas penyakit kelamin pada laki-laki dan gangguan kesehatan seksual di dalam masyarakat.

Pelaksanaan khitan secara umum dimaksudkan untuk menjaga kesehatan dan kebersihan alat kelamin karena preputium penis yang dipotong sehingga tercegah dari terkumpulnya smegma (zat lemak). Tampaknya smegma ini merupakan kotoran yang tidak berarti, padahal sangat berbahaya karena dapat merangsang bagi timbulnya penyakit kanker pada penis laki-laki, selain daripada itu di dalam smegma hidup suatu virus yang dapat pindah ke dalam vagina dan dapat pula menyebabkan kanker rahim melalui persetubuhan.

Definisi Khitan

Khitan juga disebut Sirkumsisi (Circumcision) dalam istilah kedokterannya. Beberapa definisi khitan menurut para ahli, antara lain:
- Menurut kamus kedokteran Dorlan, Circumcision adalah pemotongan seluruh atau sebagian     preputium, atau kulit depan.
- Menurut Arif Mansjoer, dkk. dalam bukunya yang berjudul Kapita Selekta Kedokteran,     Sirkumsisi adalah tindakan pengangkatan sebagian atau seluruh prepusium penis dengan     tujuan tertentu.
- Menurut Basuki B. Purnomo dalam bukunya yang berjudul Dasar-Dasar Urologi, Sirkumsisi    adalah membuang preputium yang menutupi glans penis menjadi terbuka.
- Menurut Ajen Dianawati dalam bukunya yang berjudul Pendidikan Seks Untuk Remaja, Khitan    ialah diguntingnya kulup yaitu lapisan kulit pada batang penis yang menutupi glans atau dapat    juga disebut preputium.

Dari beberapa definisi diatas, bisa kita disimpulkan bahwa khitan atau sirkumsisi adalah pemotongan preputium yang menutupi glans penis sehingga glans penis terbuka dengan tujuan untuk kesehatan.

Manfaat Khitan Bagi Laki-Laki

Dengan berkhitan, maka preputium yang menutupi glans penis dibuang sehingga kepala penis terbuka sama sekali. Terbukanya preputium menyebabkan glans penis selalu bersih dari zat semacam lemak yang disebut smegma yang dikeluarkan oleh preputium dan bertempat tinggal antara preputium dan glans penis. Smegma yang dikeluarkan oleh preputium bisa membusuk dan berbau.

Tampaknya smegma ini hanyalah merupakan kotoran yang tidak berarti, padahal sebenarnya sangat berbahaya, karena dapat menjadi perangsang bagi timbulnya penyakit kanker pada penis laki-laki dan kanker pada leher rahim perempuan dengan melalui persetubuhan. Bahayanya smegma bukan hanya sekedar mejadi perangsang bagi timbulnya penyakit kanker, tetapi di dalam smegma hidup suatu virus yang dapat berpindah ke dalam vagina dan dapat pula menyebabkan kanker rahim. Selain dari itu khitan juga bermanfaat untuk mencegah timbulnya penyakit kelamin. Glans penis yang selalu terbuka karena khitan menyebabkan kulit glans penis menjadi lebih tebal, keras, dan kuat dan kulit tersebut tidak mudah terserang infeksi terutama tidak mudah terjadi luka, karena penyakit syphilis.

Glans penis yang terbuka, disamping menyebabkan kulit glans penis kuat menolak penyakit juga kulit glans penis mengalami perubahan tertentu sehingga tidak begitu peka terkena sentuhan-sentuhan hal ini menyebabkan laki-laki tidak cepat terangsang mengeluarkan sperma dalam persetubuhan dan dapat lebih lama lagi merangsang wanita (istrinya) sehingga memberikan kepuasan seks yang sempurna bagi keduanya. Kepuasan seks yang sempurna penting sekali, sebab seks yang tidak dapat memberikan kepuasan dapat menyebabkan berbagai macam gangguan tubuh dan mental, baik untuk suami maupun istri. Penyakit-penyakit psychosomatic, mental jasmaniah, mempunyai berbagai macam bentuk yang berasal dari gangguan libido seksual. Manfaat lain dari khitan yaitu merupakan salah satu cara untuk mengatasi kemandulan.

Penyakit Yang Dapat Ditimbulkan Karena Tidak Dikhitan

Orang yang tidak berkhitan selaput lendir glans penis dan sulcus coronarius, karena selalu tertutup, menjadi kurang kuat daya tahannya. Disamping itu, besar kemungkinan terkumpul zat menular diantara glans penis dan preputium, sehingga besar pula kemungkinan terkena penyakit radang balanitides dan erosis. Radang inilah yang memudahkan timbulnya ulcea speciek. Apalagi sisa-sisa air kencing masih menempel disana, akan timbul bau atau aroma yang kurang sedap. Terakhir, mungkin ini akan sangat menakutkan tapi jarang terjadi, bisa juga terjadi kanker penis yang pengobatan satu-satunya dengan mengamputasi penis.

Pada orang yang tidak dikhitan, menyebabkan kepala penis tidak bersih dari zat semacam lemak yang disebut smegma yang tempatnya berada diantara preputium dan glans penis. Smegma yang lama-kelamaan ini akan membusuk dan berbau tidak sedap yang didalamnya hidup suatu virus yang tidak hanya menyerang penis juga dapat berpindah ke dalam vagina yang dapat pula menyebabkan kanker rahim.

Dengan tidak dikhitan, glans penis yang tertutup oleh preputium menyebabkan kulit glans penis (selaput lendirnya) kurang kuat menahan kuman, dan mudah terserang infeksi yang mudah sekali terjadi luka, karena penyakit syphilis, karena pada preputium merupakan tempat yang paling disukai syphilis.

Pada suami yang tidak dikhitan, smegma yang berbau dapat, yang keluar dari preputium merupakan iritasi pada waktu hubungan kelamin. Selain yang telah disebutkan diatas, orang yang tidak dikhitan (pada laki-laki) bisa menyebabkan kemandulan orang tersebut.

Intinya….

Khitan menurut kesehatan merupakan suatu tindakan pemotongan seluruh atau sebagian preputium, atau kulit depan yang menutupi glans penis sehingga glans penis menjadi terbuka dengan tujuan untuk kesehatan. Tujuan tersebut adalah untuk menghindarkan beberapa penyakit yang dapat berakibat fatal bagi seseorang terutama laki-laki. Walaupun khitan ini merupakan tindakan bedah kecil tetapi dapat sangat bermanfaat bagi orang yang dikhitan.

Dengan berkhitan, glans penis terbuka sama sekali dan menyebabkan glans penis selalu bersih dari smegma, yaitu cairan putih kental yang biasanya mengumpul diantara kulit penis (preputium) dan glans penis yang bila smegma ini tertimbun akan mudah sekali terjadinya infeksi. Biasanya yang diserang adalah bagian ujung penis yang disebut infeksi ujung penis atau balanitis. Glans penis yang selalu terbuka karena khitan menyebabkan kulit glans penis menjadi lebih tebal, keras, dan kuat dan kulit tersebut tidak mudah terserang infeksi terutama tidak mudah terjadi luka, karena penyakit syphilis.

Sedangkan untuk orang yang tidak dikhitan (pada laki-laki) selaput lendir glans penis dan sulcus coronarius karena selalu tertutup menjadi kurang kuat daya tahannya daripada laki-laki yang berkhitan. Disamping itu besar kemungkinan terkumpulnya zat menular (smegma) yang besar pula kemungkinan untuk terkena penyakit radang balanitis dan erosis. Radang ini yang memudahkan timbulnya Ulcea Speciek, apalagi jika sisa-sisa air kencing masih menempel disana akan menimbulkan bau yang kurang sedap. Terakhir mungkin akan sangat menakutkan bila terjadi peradangan kronis pada preputium dapat menyebabkan kanker penis yang pengobatan satu-satunya denga mengamputasi penis.

Pada laki-laki yang tidak dikhitan, menyebabkan glans penisnya tidak bersih dari smegma yang lama-kelamaan akan membusuk dan berbau tidak sedap yang didalamnya hidup suatu virus, bakteri, dan jamur, sehingga terjadi niche, yaitu suatu tempat yang khusus untuk memberi makan virus, bakteri, dan jamur (habitat pemberi makan), yang tidak hanya menyerang penis juga dapat berpindah ke dalam vagina yang dapat pula menyebabkan kanker rahim pada wanita (istri laki-laki tersebut).

Dengan tidak dikhitan, glans penis pada laki-laki yang tertutup oleh preputium menyebabkan kulit glans penis (selaput lendirnya) kurang kuat menahan kuman dan sangat mudah terserang infeksi yang mudah sekali terjadi luka, karena penyakit syphilis. Karena pada preputium itu merupakan tempat yang paling disukai syphilis. Selain hal diatas, pada laki-laki yang tidak dikhitan bisa menyebabkan kemandulan pada orang tersebut.

Dari segi umur, khitan yang dilakukan pada laki-laki sebenarnya tidak dipermasalahkan, namun sebaiknya menurut kesehatan yang dipandang dari segi umur dan psikologis yang idealnya yaitu berumur 7-12 tahun.

Untuk metode khitan sebenarnya ada banyak yang dapat digunakan, tetapi yang lebih sering digunakan dari segi medis adalah Teknik Sirkum dan Dorsum karena pada kedua teknik ini dipandang cepat dan mudah. Selain teknik yang telah ada, terdapat juga teknik yang menggunakan alalt-alat canggih seperti Metode Cincin, Electric Cauter, Penggunaan Laser CO2, dan Klem Plestible.

Sebenarnya metode apa saja yang digunakan dalam khitan tidaklah menjadi soal. Jika menggunakan teknik modern tetapi preputium masih merekat dan smegma tidak dibersihkan, resiko infeksi tetap dapat terjadi. Dengan teknik konvensional menggunakan gunting pun dapat memberikan hasil yang baik.

Keadaan yang sebaiknya dilakukan khitan pada laki-laki seperti: Fimosis, Parafimosis, Kondiloma akuminata, Balanitis rekuren, dan Karsinoma skuamosa pada preputium. Sedangkan yang mutlak tidak boleh dilakukan yaitu pada Hipospadia, Epispadia, Korde, Megalouretra, Webbed penis, dan kelainan darah.

Pada saat keadaan tubuh sedang demam sebaiknya tidak dilaksanakan khitan terlebih dahulu. Tetapi diobati sampai sembuh baru khitan dapat dilakukan. Karena takut resiko terjadi infeksi pada orang yang sedang demam kalau langsung dikhitan.

DAFTAR PUSTAKA

o Purnomo, Basuki. 2000. Dasar-Dasar Urologi. Jakarta : CV. Agung.
o Dianawati, Ajen. 2003. Pengetahuan Populer Remaja Pendidikan Seks Untuk Remaja.    Tangerang : Kawan Pustaka.
o Djuanda, Adhi. 1999. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Jakarta : FKUI.
o Manjoer, Arif. dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta : Media Aesculapius FKUI.
o Singh, inderbir. 1991. Teks dan Atlas Histologi Manusia. Jakarta Barat : Binarupa Aksara.
o Sjamsuhidayat, R, dan Wim de Jong. 1997. Buku Ajar Ilmu Bedah. Jakarta : EGC.
o Tim penerjemah EGC. 1996. Kamus Kedokteran Dorland. Jakarta : EGC

(Ini Q tulis dalam KTI Q pas kelas 3 SMA, coz buat KTI itu salah satu syarat to ikut UAS. Judulnya tetap dengan judul yg sama “Khitan bagi Laki-laki ditinjau dari segi Kesehatan” tapi dalam versi yang beda alias ada beberapa bagian yg di cut. h3….)

No comments:

Post a Comment

Post a Comment